RSS

PM Denmark

PERDANA MENTERI WANITA PERTAMA DENMARK

Helle Thorning-Schmidt (lahir 14 Desember 1966) menantikan penunjukkannya sebagai Perdana Menteri Denmark. Pengunduran diri Perdana Menteri Lars Lokke Rasmussen kepada Ratu Margrethe pada tanggal 16 September 2011 membuka jalan bagi Ketua Partai Sosial Demokrat untuk menjadi perdana menteri wanita pertama di negaranya. Perdana Menteri baru telah ditunjuk Ratu dengan mengikuti prosedur. Secara tradisional, kandidat yang pertama perlu mengamankan dukungan parlemen. Thorning-Schmidt telah menjadi wanita pertama yang meraih jabatan Perdana Menteri di Denmark sejak 3 Oktober 2011. Demokrat Sosial pimpinan Thorning-Schmidt berhasil membentuk kabinet dari aliansi tiga partai Partai Sosial Liberal, Partai Rakyat Sosialis, dan bekas partai komunis.Kebinetnya atas 25 menteri (14 laki-laki dan 9 perempuan). Partai Sosial Demokrat pimpinannya menempati 13 pos kementerian dan dua partai lain masing-masing 6 kementerian.

Helle Thorning-Schmidt lahir di Rødovre pada tahun 1966 dari Holger Schmidt Thorning (seorang dosen matematika dan ekonom nasional di Universitas Kopenhagen) dan istrinya, Grete. Secara politik, orangtuanya adalah konservatif. Dia dibesarkan di pinggiran Kopenhagen Ishøj dan belajar di Ishøj Gimnasium serta lulus pada tahun 1985. Orangtuanya bercerai ketika ia berusia 10 tahun. Ia lulus dengan gelar master (cand.scient.pol.) dalam ilmu politik dari Universitas Kopenhagen pada tahun 1994. Dia juga meraih gelar master di studi Eropa yang mengkhususkan diri dalam kebijakan dan administrasi publik di College Eropa, sebuah universitas di Bruges, Belgia yang ia pelajari pada periode 1992-1993. Ia menjadi alumnus dari promosi Charles IV. Pada saat itu, kuota Denmark adalah satu mahasiswa di institusi yang prestisius yang dikelola Departemen Luar Negeri, dan Thorning-Schmidt dipilih. Selain bahasa Denmark, ia juga fasih berbahasa Inggris dan Perancis.

Ia telah menjadi sosial demokrat ketika studi di Belgia dan bergabung dengan Sosial Demokrat Denmark pada tahun 1993. Pada periode 1994-1997, dia memimpin delegasi sekretariat Sosial Demokrat Denmark di Parlemen Eropa. Sewaktu di Brussels, ia bekerja sebagai konsultan internasional dengan Konfederasi Serikat Buruh Denmark sampai terpilih menjadi Parlemen Eropa pada tahun 1999. Pada tahun 1999, Helle Thorning-Schmidt terpilih ke Parlemen Eropa sebagai anggota dari Partai Sosialis Eropa dengan lebih dari 22.000 suara. Selama jangka lima tahun hingga 2004, dia menjadi anggota Komite Kerja dan Sosial dan Komite Konstitusi Parlemen Eropa. Dia juga berkampanye untuk Parlemen Reformasi (CPR). Pada pemilu 2005, Thorning-Schmidt terpilih untuk Folketing. Sejak tahun 2005, dia telah mewakili konstituen di bagian Kopenhagen, ibukota Denmark yang disebut Østerbrokredsen.

Setelah kekalahan dalam pemilu 2005, ketika Sosial Demokrat kehilangan 5 kursi dan gagal memperoleh mayoritas kembali. Akibat, kehilangan dalam pemilu 2001, mantan Menteri Keuangan dan pemimpin partai Mogens Lykketoft mengundurkan diri dari posisinya. Ini sebagai bentuk pertanggungjawaban atas hasil pemilihan para kaum miskin. Dalam pidato pengunduran dirinya pada malam pemilu 8 Februari 2005, Mogens Lykketoft menyerukan pemilihan kepemimpinan dalam rangka untuk menentukan siapa yang harus memimpin partai dalam pemilu berikutnya. Helle Thorning-Schmidt berkampanye untuk pimpinan partai sebagai calon moderat dan dipilih oleh anggota partai pada tanggal 12 April 2005, di depan calon lain, Frank Jensen yang lebih sayap kiri.

Helle Thorning-Schmidt memimpin Sosial Demokrat saat pemilu 2007. Ketika itu, partainya mengalami kekalahan sederhana dan terpaksa berada di posisi ketiga dalam barisan oposisi. Partai itu juga tidak dapat kembali meraih posisinya sebagai partai terbesar di Folketing. Ia melawan untuk mengendalikan referendum pada Perjanjian Reformasi Eropa. Selama kampanye pemilu 2007, ia berjanji untuk mengendurkan pembatasan pada pencari suaka dan imigran. Dia juga menentang pemotongan pajak yang diumumkan oleh Anders Fogh Rasmussen yang digantikannya dan ingin melihat lebih banyak uang yang difokuskan untuk kesejahteraan. Partainya juga berkampanye pada platform untuk memerangi ketidaksetaraan dalam masyarakat dan memerangi pemanasan global dengan membuat 45% dari energi Denmark dari sumber yang diperbarui pada tahun 2025.

Meskipun partainya kehilangan dua kursi dalam pemilu 2007 (kini 45 kursi), kepemimpinannya tidak dipertanyakan oleh partainya. Margrethe Vestager (Sosial Partai Liberal) dan Villy Søvndal (Partai Sosialis Rakyat Denmark) telah menjanjikan dukungan untuk Thorning-Schmidt setelah kemenangan pemilu potensial. Karena pemilu terakhir, Helle Thorning-Schmidt telah bekerja untuk pembentukan pemerintahan koalisi kiri-tengah yang terdiri dari Partai Rakyat Sosialis dan Sosial Partai Liberal dengan dukungan parlemen kecil dari Aliansi Merah-Hijau.

Sebagai pemimpin partai oposisi terbesar di Denmark, dia telah digambarkan oleh media sebagai pemimpin oposisi Denmark. Dia bertemu Stephen Kinnock ketika belajar di College Eropa, Belgia. Setelah menikah, dia menjadi orangtua dari Neil Kinnock, Baron Kinnock (mantan pemimpin Partai Buruh Inggris dan Komisioner Eropa), Glenys Kinnock, dan Baroness Kinnock dari Holyhead (mantan Menteri Inggris untuk Eropa). Mereka memiliki dua putri, Johanna dan Camilla. Dia tinggal di Kopenhagen dengan anak-anak mereka, sementara suaminya tinggal di Davos (Swiss) karena bekerja sebagai direktur Forum Ekonomi Dunia. (Wik/Epaphroditus Ph. M.)

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: